Bumi Indigo

Monday, January 21, 2013

Sayonara




Assalamualaikum.

Rasa macam tak layak untuk coret kisah hati, kisah diri di sini. Kerdilnya mim, masih mentah, masih muda, masih naif dalam mencari hala tuju sendiri. Kadang langkah kaki maju laju ke hadapan, kadang, pernah juga mundur ke belakang. Samada jauh ditinggalkan, atau pun itu diri sendiri yang mahukan. mim. betulkan niat. istighfar. istighfar. Alhamdulillah, hari demi hari terasa jiwa semakin tenang. bertambah ketengangan. i thank to Allah. Sedar tak sedar, ada banyak benda baru yang tak ternilai harganya, yang mim dapat di sini, kampus.

tutup yang lama. buka yang baharu


Selangkah masuk ke alam universiti, pesan seorang kakak senior,
'kita ni, universiti tengah tengah kota. nak ke mana mana senang sangat. club tak sampai sekilometer pun dari kolej. mall gah mid valley, pavi, dan segala bagai tu, senaaaang sangat nak pergi. semua atas pilihan kita, kat sini, kawan tu penting sangat. sekali silap pilih kawan, habis lah. kuliah entah ke mana. nauzubillah'

berkali kali dapat pesanan dari beberapa senior. jazakillah akhawat. in sha Allah, doakan saya. saya tak kuat harungi dugaan seorang diri. :')

permulaan memang perit. terfikir. mim datang dari family yang boleh dikatakan beragama. Abah mim, setiap waktu solat, akan di usahakan untuk berjemaah di masjid. solat dhuha memang menjadi amalan wajib. benarlah seperti dalam lirik lagu nasyid nostalgia, iman tak dapat diwarisi. mim seakan akan pandang sebelah mata. bila nampak, Abah mim bergegas gegas bersiap ke masjid, dah yea, mim hanya sekadar pandang. pandang dengan pandangan kosong. tipu lah kalau mim cakap, abah mim tak pernah ajak. selalu. he did it. tapi, masyaAllah, hanya alasan yang diberikan. benarlah solat mim tak abaikan, tapi mim rasa seolah olah jiwa ni kosong. kosong. Rasa ada sesuatu yang hilang. perlu di cari.

One day, mim diketemukan dengan seorang ukhti di kampus. Subhanallah. Mim terfikir ini hadiah yang tak patut mim ketepikan. ini anugerah. mulai saat itu, mim mengenal apa itu usrah. kenapa perlunya usrah ? Awalnya, mim mempersoalkan, kenapa perlunya usrah.. usrah itu keluarga. mim dah punya keluarga. mim punya kakak ayah umi. kami bahagia bersama. mim soal sama hati. dengan izinNya, mim mengerti. usrah ini memang perlu. sangat. Alhamdulillah, detik itu banyak mengubah kehidupan mim. moga sentiasa terus di jalan ini.

Allah, bantu lah hambuMu ini agar terus di jalanMu. Allah, berikanlah kekuatan kepada hambaMu yang kerdil ini..

No comments: